Kru Film “Ketika Cinta Bertasbih” Hadir di Mesir

Posted: Mei 28, 2008 in Ketika Cinta Bertasbih

Cairo–udoyamin.multiply.com, “Siapa yang pernah minum sungai Nil, maka akan datang lagi ke Mesir berkali-kali”. Pepatah ini terbukti pada Habiburrahman El-Shirazy —Kang Abik. Dua bulan yang lalu, Kang Abik datang ke Mesir bersama rombongan IKAPI dan Tapak Tilas Ayat-Ayat Cinta, kemaren, Rabu (16/04) beliau membawa kru film “Ketika Cinta Bertasbih” (KCB) ke Mesir. Tentu saja kedatangan mereka, tidak disia-siakan oleh para mahasiswa Indonesia Mesir (Masisir) untuk berdialog. Maka Rafi’i Travel Group mensponsori acara “SARASEHAN Bersama Kru Film Ketika Cinta Bertasbih” di Wisma Nusantara.

Acara yang dimoderatori oleh Nidlol Masyhud, Lc., itu, mulai ba’da Maghrib. Di depan ratusan Masisir, hadir Dani, produser dari SinemArt; Chairul Umam, sutradara film KCB; Imam Tantowi, penulis skenario; Kang Abik, penulis novel KCB; Umar Lubis, artis blasteran Indonesia-Mesir, dan beberapa kru film KCB.

“Rombongan kami sebanyak dua puluh orang”, ujar produser SinemArt tampil sebagai pembicara pertama, “tujuan kami ke sini untuk hunting film KCB sekaligus mengusahakan agar bisa shooting di Mesir.” Ia juga menjelaskan bahwa mereka berada di Negeri Seribu Menara selama sepuluh hari.

Chairul Umam, sambil melihat jam tangannya, beliau berkata, “Saya tidak bisa ceramah. Ditambah lagi, sangat ngantuk. Betul di sini, ba’da maghrib, tapi ini waktu saya tidur di Indonesia. Sebaiknya, kita dialog saja!”

“Sembilan puluh delapan persen, skenario sudah saya tulis”, pembicara ketiga, Imam Tantowi, mulai bicara, “namun, setelah menyaksikan langsung sungai Nil, banyak ide yang bermunculan dalam otak saya, untuk mengubah naskah saya itu!”

Setelah mereka bertiga bicara, Nidlol langsung membuka acara dialog sekaligus tanya jawab. Para peserta banyak mengangkat tangan. Satu persatu, mereka dipersilahkan oleh moderator untuk menyampaikan saran, masukan, dan pertanyaan.

“Belajar dari kegagalan MD Picture shooting Ayat-Ayat Cinta di Mesir”, kata Dani untuk menjawab pertanyaan kesiapan SinemArt dalam membuat film KCB di Mesir, “selain kami menempuh prosedur dan memenuhi ketentuan yang berlaku, kami juga meminta Umar Lubis, agar membantu kami melakukan lobi-lobi di Mesir. Yang jelas, kami telah menghubungi pihak kedutaan Mesir di Jakarta!”

Chairul Umam, menegaskan bahwa KCB, bukan hanya film religius, melainkan sebagai film dakwah. Beliau juga menceritakan beberapa film yang pernah dibesutnya, diantaranya: Alkautsar, Titian Serambut Dibelah Tujuh, Nada dan Dakwah, Fatahillah, dan yang lainnya.

Sedangkan Imam Tantowi, mengatakan, “Saya semaksimal mungkin, ingin membuat skenario yang sama persis dengan novelnya!” Kemudian beliau, menjelaskan perkembangan dunia perfilman di Indonesia.

Karena banyak pertanyaan yang ditujukan —terutama tentang film Ayat-Ayat Cinta (AAC)— kepada Kang Abik, maka beliau berbicara. Sebagai penulis novel AAC, beliau telah berusaha sekuat tenaga agar film itu sesuai dengan novelnya. Hanya saja, beliau tidak memungkiri bahwa film ACC ada banyak kekurangan, meskipun cukup booming di Indonesia, hingga Asia Tenggara. Oleh sebab itu, dalam membuat KCB ini, Kang Abik ikut serta dalam menentuan pemain, skenario, dan yang lainnya. Dihadapan para mahasiswa Al-Azhar, beliau berpesan, “Sudah saatnya, kita melakukan amal jama’i dan berusaha membuat sunnah hasanah —trend setter— dan saya sangat sedih, jika ada alumni Al-Azhar justru ikut-ikutan dengan trend yang ada, secara pragmatis, tanpa memperjuangkan idealisme keislaman!”

Umar Lubis —bintang film sinetron, putra staff KBRI Mesir, Nabila— ikut tampil bicara. “Saya, insya Allah, akan berusaha, film KCB, bisa shooting di sini. Dan saya berpesan, kepada teman-teman mahasiswa Indonesia Mesir, jadilah kalian duta-duta budaya di sini!”

Dalam acara Sarasehan itu, terlihat Al-Ustadz Abu Ridho, sebagai konsultan keagamaan untuk membuat film KCB. Ini sangat penting, agar film KCB sesuai dengan ajaran Islam, seperti di dalam novelnya dan benar-benar sebagai film dakwah.

Sebelum acara ditutup, tampillah Da’i Nada –group nasyid acapella Masisir yang telah masyhur di Timur Tengah, bahkan telah muncul di 20 channel televisi internasional– untuk menghibur para peserta. Pukul 23:00 waktu Kairo, acara Sarasehan berakhir. (udo yamin majdi)

Sumber : udoyamin.multiply.com

Komentar
  1. shaby mengatakan:

    Ass… saia maw tanya…saia sudah mendaftarkan diri d audisi online KCB… tp saia bertempat tinggal d palembang… kota pilihan saia jodetabek….yg saia ingin tanyakan…apa saia harus langsung dtg k tempat audisinya d adakan…atw m’nggu kbr selanjutny..atw panggilan dr tim audisi KCB???tlg d jwb y…. makasih… wass^^

  2. d220887 mengatakan:

    Ass… saia maw tanya…saia sudah mendaftarkan diri d audisi online KCB… tp saia bertempat tinggal d palembang… kota pilihan saia jodetabek….yg saia ingin tanyakan…apa saia harus langsung dtg k tempat audisinya d adakan…atw m’nggu kbr selanjutny..atw panggilan dr tim audisi KCB???tlg d jwb y…. makasih… wass^^

    Anda mesti langsung ke tempat audisinya..Karena kebetulan jabotabek itu paling akhir jadwal Audisinya sekitar 10 s.d 3 juli.

  3. Muhammad Affip mengatakan:

    film dakwah mas mamang?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s